("In Arsene, We Trust")


Despite the massive news that say Manchester United will easily outplay Bayern Munich, we have seen Manchester United FC been miraculously defeated 1-2 at Allianz Arena by FC Bayern Munich last night.

Now let's hope my favorite English team, Arsenal FC will gun down FC Barcelona in Emirates Stadium tonight!

This is my personal prediction of Arsenal's first eleven:

1) Manuel Almunia (GK) 1
2) William Gallas 10
3) Thomas Vermaelen 5
4) Gael Clichy 22
5) Bacary Sagna 3
6) Cesc Fabregas (C) 4
7) Samir Nasri 8
8) Andrei Arshavin 23
9) Tomas Rosicky 7
10) Emmanuel Eboue 27
11) Nicklas Bendtner 52



(and Fabregas will be a divine nightmare of vampire for Barca's defender...)


However, there are still Barcelona's Men-To-Mark:

Maradona's reborn Lionel Messi, Gerard Pique and Xavi.


(and of course, Thierry Henry. Once Arsenal's gem of striking eagle on the pitch...)




Bila rajin blogwalking ke blog-blog yang "di luar dugaan", korang akan jumpa blog yang sungguh aneh dan hina.

Letak berpuluh-puluh gambar sendiri memeluk lelaki atau perempuan dalam kelab, berpakaian menampakkan cleavage dan t***k yang tak adalah besar mana pun, skirt pendek tahap sial, senyum bangga dengan botol-botol Heineken yang berselerak atas meja dan entry berikutnya...

"Tuhan, plase bless me for the rest of my life bla bla bla..."

WTH?

Wey, tolonglah jangan campur kerja laknat kau dengan agama. Apa kau ingat dengan cuba cover perbuatan hina kau dengan campur kata-kata agama kat blog, buat semua "kerja malam" kau jadi mulia? Lebih aku sedih, bila ada yang cuba justify why does religion need us to do this and that. Dan ada pulak yang support saying that The God wishes us to do things, so apa yang mereka buat semuanya atas kehendak Tuhan. Lepas tu gelak-gelak. Ini satu gurauankah?

Aku istighfar 3 kali sebab yang tuan punya blog itu perempuan dan lelaki Melayu yang "berkemungkinan" besar beragama Islam.


p/s: mungkin ada yang tak faham, tak apalah. nak faham? pm aku personal. aku bagi link. tapi jangan expect aku bagi semua.



(hijau - lu apahal mat? pink - apahal apa???)


Tadi selepas membeli sedikit barang 'keperluan' untuk FYP, aku merasa masih ada sedikit masa untuk aku hang around sebentar di Ipoh. Tak tunggu lama, setengah jam lepas tu aku sampai Ipoh Parade, dan benda first skali aku buat ialah usha-usha movie yang tengah hangat kat pawagam. Last-last rasa nak support filem melayu sikitlah, jadi aku layan saja Evolusi KL Drift 2.

Tak nak gebang, aku rasa korang memang patut tengok movie ni. Berbaloi dengan nilai 8 ringgit, sebab kalau download, korang dengar pakai speaker paling tinggi pun 5.1. Tapi wayang, Dolby beb! Sound dia memang masyuk habes, ada gegar gegar gempa bumi sket bila scene yang kasi sentap jantung sama urat-urat otak.

Syabas Syamsul dan tolong tolong tolong tolong tolong BUANG scene jiwang karat kau dengan Scha! Filem kau lebih bagus kalau tak ada scene itu.

Setel satu hal!

Ini baru real story. Heh! Lepas layan movie, aku pegi lah turun dekat level 1, kat bahagian pakaian dalam lelaki. Nak cari boxer sama stokin. Dan kalau korang perasan di Ipoh parade, dia punya 'pakaian dalam' kan letak kat satu rak dengan stokin, singlet and other similar stuffs. So, masa aku tengah dok usha-usha kat susunan rak tu, aku perasan sorang mamat ni nampak macam cemas gila depan aku, pandang-pandang semacam. Tapi sebab antara kitorang dibahagi dengan rak, dia belah sana dan aku belah sini so aku buat kering jelah. Peduli apa aku!

Tapi mamat ni sekejap pandang bawah, sekejap pandang depan, sekejap pandang aku, sekejap pandang orang lalu lalang kat tepi. Lama-lama aku pun rimas. Apahal kan kau nak tenung-tenung orang. Ingat aku terpikat dengan lu ke mat? Atau dia yang terpikat dengan aku? Hahaha! Tapi tetiba je aku dengar suara pompuan! Erk? Mana datang suara tu? Aku buat-buat macam nak ke sebelah sana...

Ooooooooooo, kantoi! Rupanya awek mamat ni ada sekali kat tepi dia, tapi sebab dia agak rendah so aku tak perasan dia ada kat depan, terindung dengan rak. Patutlah mamat ni cemas semacam! Rupanya dia segan awek dia ada kat sebelah masa dia tengah dok pilih SPENDER! Hahaha! Tau pulak segan. Apahal nak angkut awek skali kat sebelah time tengah pilih spender beb? Lepak lah! Takkan lah nak tinggal kan awek sekejap nak beli spender pun tak larat? Nak kepit sampai mati ke bang?

Hadoi, biru muka dia bila aku senyum lalu sebelah diorang. Tau malu! Awek dia konon cover lah muka biru konon-konon nak cepat, nak pegi tengok kasut. Macamlah aku heran! Hahaha. Tapi seriously beb, aku sangat rigid dalam benda-benda macam ni. Aku tak taulah korang dah couple lama ke tak, tapi even kalau dah sampai tahap tau saiz pun, janganlah nak kepit bawak masuk bahagian pakaian ehem ehem tu. Customers lain pun segan kalau tengah-tengah nak usha-usha spender, tetiba ada pompuan pandang. Malu siotttt!!! Besar ke, kecik ke lain punya cerita, tapi aku memang tak selesa kalau perempuan pandang even kalau aku tengah nak beli singlet sekalipun!

Macam perempuan, korang boleh ke kalau BF korang teman korang masuk lingerie shop? Tak rasa apa-apa ke kalau korang tengah nak pilih saiz ke, kaler maroon ke, pink ke, tetiba ada pulak mamat BF orang lain yang takde suku sakat dengan korang masuk pastu pandang korang dok cuba-cuba benda tu? Kalau tak rasa apa-apa, aku rasa something wrong somewhere dah ni.

But, it's all back to who we are. Kalau dari kecil dah biasa maybe sesetengah orang tak kisah. Tapi kalau sekalipun aku ni jenis minoriti, tolonglah consider orang macam aku! Aku tak biasa, sumpah aku tak biasa dengan norma seperti ini.

Ke korang rasa aku ni kolot sangat?

Ish, korang tak payah komen lah. Sensitif! Sensitif!

Heh!

Chow~




(dia....)


Altimet feat Adeep Fabulous Cats - Chantek


Hey wanita
Gembira dapat berjumpa
Teringat kembali kali pertama kita bersua
Ingat bila kita bersepatu serupa
Tak lama dahulu jangan kau kata kau dah lupa


Kau bersama kawan-kawan muda yang nyata
Kau paling menyerlah di antara mereka
Rambut hitam warna cokelat anak mata
Membuat aku kurang fasih bila bicara


Apakata kita ambil sedikit masa
Untuk mengenali sesama kita dengan lanjutnya
Dan jika kau rasa apa yang ku rasa
Ayuh kita ke bab kedua dan seterusnya



Chantek…
Dirimu buat ku tertarik
Menghilang segala prasangka
Di jiwa
Oh chantek…
Sungguh aku cinta kamu


Dia..
Pandai menjaga hati ayah dan ibunya
Kelakuannya sama dengan orang tuaku juga
Dia..
Bisa cipta yg gula dari yang cuka
Pandai menukar yg duka kepada suka
Dia..
Bijak mengatur acara dan juga masa
Cekap memasak garam gula secukup rasa
Dia..
Pandai menjaga harta dan juga duitnya
Tetap anggun tanpa mendedahkan kulitnya
Dia..
Setia pada Yang Esa satu-satunya
Memenuhi tanggungjawab 5 waktunya
Dia..
Punya tempat dalam rancangan yg ku rangka
Tak usah lengah
Ayuh kita berumah tangga


Chantek…
Sechantek suria menyinar
Seindah bunga yang di taman..mekar…
Chantek…
Dirimu buat ku tertarik..
Menghilang segala prasangka
Di jiwa…
Oohhh chantekk..
Sungguh aku cinta kamu


Aku..
Melihat kita bersama di hari tua
Dia..
Masih satu tiada empat tiga atau dua
Dan walaupun kau sudah kepudaran rupa
Kau tetap cantik padaku aku tak lupa
Kita bersama di anjung luangkan masa
Kewangan kita merdeka mampu bersara
Hasil usaha kita dari masa dahulu
Cukup untuk mengisi perut anak dan cucu
Hidup santai tak perlu terburu-buru
Punya masa kerja ibadah dan juga ilmu
Anak kita dan ayahya semua sebulu
Aku bilang kau chantek dan mereka setuju


Chantek..
Sechantek suria menyinar
Seindah bunga yang di taman..mekar…
Chantek…
Dirimu buat ku tertarik..
Menghilang segala prasangka di jiwa…
Oh chantek…
Sungguh aku cinta kamu…


kredit pada http://khairilhusni.blogmas.com untuk lirik


Kali pertama kita bersua, kita tak bersepatu serupa.

Tapi aku suka sepatu putih kamu yang ringkas kerana aku tahu kamu bukan bukan memandang benda-benda yang mahal sahaja dalam hidup kamu...


Kali pertama kita bersua, kamu bukan dengan kawan-kawan kamu, tapi kamu dengan adik lelaki kamu.

Tapi aku suka caramu, kerana kamu tidak senang percaya pada aku. Jadi aku tahu kamu bijak untuk tidak bertemu lelaki asing berdua-duaan...


Kali pertama kita bersua, warna rambutmu hitam dan anak matamu memang cokelat. Chantek!

Tapi aku suka kerana kini kamu bertudung, dan kamu melakukannya kerana keinginan kamu sendiri. Jadi aku tahu sifat kamu yang suka berubah untuk kebaikan...


Kali pertama kita bersua, aku tidak tahu samada kamu bisa mencipta gula dari yang cuka.

Tapi kini aku tahu, kamu bukan sekadar mencipta gula, tapi kamu maniskannya lagi dengan madu yang jarang ditemui...


Kali pertama kita bersua, kamu awal-awal sudah kata kamu ada sedikit sahaja masa.

Aku tidak marah, dan dari situ aku tahu kamu selalu mengatur masa, dan bukan seorang yang tiada perancangan apa-apa...


Kali pertama kita bersua, kita makan di cafe yang simple sahaja.

Tapi aku suka itu kerana kita seronok makan bersama, bukan seronok mengejar makanan yang mahal dan mewah. Kerana itu aku tahu kamu pandai menjaga duit kamu...


Kali pertama kita bersua, kamu tetap anggun tanpa mendedahkan kulitmu.

Tapi aku suka itu, kerana aku ingin lihat kamu yang sebenar di depan mata. Bukan melihat kamu yang lain yang dibuat-dibuat...


Kali pertama kita bersua, aku tahu kamu sudah ada tempat dalam hatiku, dan kamu punya tempat dalam perancangan yang ku jangka.


Dan jika kali terakhir kita berjumpa, walau mungkin kau sudah kepudaran rupa.

Aku akan kenang setiap saat "Kali pertama kita bersua", kerana kau tetap chantek padaku, dan aku takkan lupa...





(aku cadangkan kamu pakai ini. tikam ikut mulut, sentap dari hidung biar putus dua!)


Malam ini aku nak mengarut.


Kamu pernah dikhianati? Maksud aku, bila bercinta. Kalau kamu pernah, sudah tentu ada rasa mahu balas dendam bukan? Jangan tipu, susah aku nak percaya ada manusia yang dapat mesej sebegini...


"You, I rasa I dah tak boleh go on dengan You. You terlalu baik untuk I, macam I tak layak pulak. Let's call it off..."


Dan akan balas begini...


"Tak apa. Maybe antara kita takde jodoh..."


Lepas tu, bangga sebab lelaki atau perempuan itu kata dia baik.


Khinzi*! Ini ayat lelaki atau perempuan yang kononnya ingin break off secara baik, tapi padahal sambil menaip SMS itu, dia sedang gelak-gelak dengan member-member atau maybe baru lepas tukar status facebook jadi "In A Relationship" dan tiba-tiba rasa bersalah kalau langsung tak bagitau kamu dia sudah ada skandal lain. Sangatlah dungu pada sesiapa yang merasakan dirinya sangat baik bila dipuji sebegitu, dan merasakan bukan salah sesiapa jika break up itu berlaku.


Tapi logik lah kan, sesiapa juga akan merasa nafsu amarah membuak-buak kalau diperlakukan sebegitu. Ini bukan soal pinjam pensil, lepas tu tak pulangkan. Ini bermain dengan sesuatu yang jauh lebih besar, yang mana sesetengah orang mungkin anggap itu salah satu soal hidup mati. Dendam? Memang tak baik, tapi siapa yang takkan berdendam kalau sudah bertahun bersama, tak ada penjelasan, tiba-tiba dengan SMS yang berharga 10 sen, hubungan itu dikuburkan begitu sahaja.


Selalu juga aku gelakkan orang lain, atau orang lain gelakkan aku bila aku kata...


"Satu hari nanti, aku dapat bawak Fairlady, dapat bini tahap Cheryl Cole punya seksi, duit berkepuk-kepuk, kredit kad sama tebal dengan Yellow Pages, aku nak tayang balik kat ex aku. Hari kahwin dia, aku nak bawak Porsche Carrera 911 pegi sana, tabur duit 10, 20 ribu pastu aku nak blah, biar terbeliak bijik mata cikaro tu menyesal sebab tinggalkan aku."


Hahaha! Tapi itu cuma kata-kata yang selalunya terkeluar bila aku 24.5% waras, selebihnya setan dan "api" yang berkata-kata. Walaupun demikian, aku merasakan ia sesuatu yang menarik untuk direnungkan. Sebab apa? Sebab aku rasa waktu itu lidah kita lantang bercakap benda yang sememangnya kita nak buat, dan kalau diberikan jin Aladin, memang aku mintak dipercepatkan masa ke saat dan keadaan itu supaya aku boleh buat betul-betul apa yang aku cakap!


Aku tak nak kata dendam itu bagus, atau satu sifat mulia untuk diamalkan. Tapi kadang-kadang sedikit dendam perlu juga supaya kita 'naik semangat' dan fokus apa yang kita sebenarnya nak dan tak pernah terfikir pun sebelum ni. Lebih-lebih lagi, kalau ex kita itu memang patut diberi pengajaran atas tingkah laku yang kurang ajar, cara percakapan ibarat longkang di Chow Kit atau dia memang jenis yang perlu di'sound' dengan cara sebegitu.


Persepsi perempuan aku tak tahulah. Tapi kalau aku betul-betul dapat buat apa yang aku cakap tu, aku rasa 1% hidup aku dah complete. Heh! Puas hati aku, biarpun kalau aku buat tak sampai pun sejam. Tapi nikmatnya membuat aku tersenyum lebih-lebih lagi bila aku tak ada kerja lain nak dibuat. Terfikir juga, best jugak balas dendam ni rupanya. Hish, hasutan syaitan. Apa salah? Lepas buat, taubatlah! Lagipun, aku nak buat sekali tu je ye tak? Buat pulak pada orang yang memang patut dilayan sebegitu rupa. Korang tak rasa macam tu?


Penat tau jaga hati perempuan ni. Bertahun pulak tu. Dengan perangai, kerenah, komitmen, membebel, nak itu nak ini, birthday lah apa benda semua, tetiba cakap kita tak ada persefahaman? Dey, bukan aku bodoh sangat. Kenapa tak tinggal awal-awal? Masalahnya, perempuan ni macam lalang. Kamu tengah pandang dia beralun ke timur, sekali kamu pejam mata, tengok-tengok dan beralun ke barat, utara, selatan. Baru tadi kamu elok-elok pegang, alih-alih dah diterbangkan angin. Kadang-kadang kalau yang original punya perempuan jenis ini, dia tak ada perasaan sayang atau cinta walau secebis pun, tapi masih lagi bisa tunjukkan muka seperti itu. Sebab itu mereka senang cipta kesempatan, ambil kesempatan dan blah bila rasa dah tak ada kepentingan. Macam kacang hantu, sebijik!


Sedikit emo, tapi aku cuba juga masukkan fakta. Haha, ayat nak cover. Tapi ini memang aku tulis tak ada stop-stop. Memang apa yang terlintas, itulah yang aku tulis. Sedikit pesanan sebelum aku mengarut lebih jauh...


Kamu yang baru break up, pergi hentam ex kamu! Dan cari lain.

Kamu yang baru nak couple, "Prevention is always better than curing!"

Kamu yang tengah couple, "Jaga lelaki/perempuan kamu baik-baik."


Chow!







Khamis. 6.28 pm. 25/03/2010.

Projek "Ilustrasi Pensil & Cinta" bahagian 2 selesai.







Ahad. 5.37 pm. 21/03/2010.

Projek "Ilustrasi Pensil & Cinta " bahagian 1 selesai.



Semasa cuti mid-sem yang seminggu itu, telah dapatlah kiranya aku menemankan salah seorang anak saudaraku yang baru saja mendapat result SPMnya untuk ke sebuah ekspo selangkah ke alam universiti yang dianjurkan oleh sebuah universiti ini. Akan halnya, aku pun bukanlah rajin sangat nak ke tempat-tempat sebegitu, tapi memandangkan anak saudaraku ini beria-ia benar ingin aku meneman akan dia ke situ, aku turutkan saja.

Sudah aku jangka ramai sekali budak-budak lepasan SPM akan memeriahkan ekspo seperti ini kerana dia situlah mereka akan dapat buat semakan kelayakan, kaunseling, melihat-lihat fasiliti dan sebagainya. Kami bertolak seawal mungkin (lebih kurang 8.30 pagi) kerana tidak mahulah aku berebut-rebut di kaunter nanti, tapi apakan daya, nasi memang sudah jadi bubur hari itu. Sampai saja dia hadapan kompleks pendaftaran, aku melihat lautan manusia seperti semut-semut yang menghurung gulalah adanya. Terus aku down, dan lekaslah aku menyuruh anak saudaraku itu mendaftar apa-apa yang patut.

Lepas 2 jam menunggu, nak pegi ke kaunter pun tak dapat! Aku cubalah usha apa sangatlah prosedur yang susah sangat ni, rupa-rupanya di kalangan beribu-ribu student yang nak menyemak kelayakan, hanya ada 4 bijik laptop yang disediakan untuk menyemak kelayakan oleh urusetia. Bayangkan student yang ingin meng'register' ada dekat 2000, 3000 orang tapi ada 5 orang urusetia yang aku tengok macam pagi tu baru nak readykan laptop, connection apa semua. Sungguhlah hampeh rasa di hati. Last-last, kami ambil brochure courses yang rasa perlu saja dan blah dari situ. 

Bukanlah nak memburukkan etika kerja universiti terbabit, tapi apalah salahnya kiranya disediakan lebih banyak sedikit komputer untuk urusetia buat semakan? Tak adalah keadaan jadi huru-hara sampaikan dah macam nak masuk dalam kandang sarkas pun ada. Dalam keadaan kalut-kalut itu, sempat juga aku snap beberapa keping gambar sebagai bukti. Harap lepas ni kalau nak buat event, fikir-fikirlah kebajikan pengunjung-pengunjung yang datang ya? Budak-budak ni baru lepas SPM, janganlah kerana melihatkan pengurusan yang 'kurang cekap' ni, hilang terus rasa nak sambung belajar. 

Anyway, selamat melangkah ke alam universiti pada yang akan sambung belajar. Tahniah diucapkan!

(beginilah keadaan kaunter pendaftaran. dari pukul 9.30 pagi sampailah 12.00 tghari!)

(pukul 2.30 petang, pun macam ni jugak!)



(kalau dapat main game, macam nilah dia!)

Ini peristiwa yang aku anggap senang terjadi di mana-mana pun hari ini. Peristiwa kecil pengalaman aku sendiri dengan anak saudara aku. Aku tak tahulah kenapa aku tiba-tiba teringat hal ini, mungkin sebab pagi ini aku bangun sedikit awal dan aku terus capai pisau tajam dengan pensil untuk diasah atau 'digorek' kata orang Kelantan. Tengah-tengah menggorek aku teringat perbualan aku dengan anak saudara aku yang seorang ini. Usianya sudah 10 tahun, darjah 4 tapi kehidupan dia kehidupan budak-budak bandar, bukan budak kampung seperti aku. Aku namakan anak saudara aku ni sebagai A.


A : Syuppi (Pak Usu Pie), boleh tak tolong asah pensil A? A nak buat kerja sekolah tapi pensil ni macam dah tumpul.


Aku: Hmm, bak sini tengok. Alah, sikit je tumpul ni. Kejap syuppi pegi amek pisau.



beberapa minit kemudian...

Aku : Nah! (sambil menghulurkan pisau lipat tajam)


A : Err Syuppi, A nak buat apa dengan pisau ni? Takkan nak asah pensil pakai pisau? Sharpener takde ke?


Aku : Kenapa tak boleh pakai pisau? Sama je. Pensil tajam jugak nanti kan? Even, lagi tajam dari pakai sharpener.


A : Hurm, A tak penah pakai pisau. Tak pandai. Lagipun kalau luka kena pisau macam mana?



Aku : Aish, manja betul! Bak sini pensil tu.



Last-last aku jugak yang asal pensil tu. Sambil gelak-gelak dalam hati, "Budak-budak sekarang. Nak asah pensil pakai pisau pun takut luka tangan..."


Seriously, benda kecik je. Tapi ia menunjukkan bagaimana jati diri budak-budak sekarang. Diorang terlalu berada dalam comfort zone sampaikan nak keluar sikit saja dari kepompong kebiasaan diorang pun diorang takut. Itu baru nak guna pisau, bagaimana agaknya kalau aku bawa anak saudara aku ni masuk hutan, pegi tahan jerat burung ke, tahan pukat ke, pegi tangkap ikan pakai 'ceracak' ke, agaknya awal-awal dah menjerit ketakutan bila tengok pacat, lintah, ulat bulu, ular air, biawak, babi hutan dan macam-macam lagi.


Kelakar sungguh! Bila difikir-fikir, semasa aku kecil, arwah ayah aku selalu bawa aku masuk kebun, masuk hutan, tangkap ikan, masuk dusun. Memang susah payah sebab badan aku kecik, sampai kadang-kadang kena tinggal jauh kat belakang. Tapi itu pengalaman yang membuat aku jadi seorang budak yang susah menangis dan tak takut untuk cuba benda baru. Pernah sekali, di waktu senja arwah ayah bawa aku tahan pukat di 'gebeng' - ini istilah untuk tempat di mana 2 sungai bertemu dan tempat berkumpulnya ikan-ikan sungai- dan kebetulan tempat tu sangat dekat dengan kawasan perkuburan. Kamu mahu tahu apa terjadi? Aku ditinggalkan di kawasan kubur di celah-celah batu nisan sebab arwah ayah aku tak mahu bawa aku. Air sungai terlebih dalam waktu itu, kalau aku masuk dalam sungai, confirmed lemas!


Ditambah hujan lebat, aku duduk sorang-sorang kat celah-celah batu nisan tu menunggu ayah aku balik. Adalah dalam 40-50 minit aku berseorangan kat situ. Tapi cukuplah, pengalaman itu benar-benar membuat aku tidak berapa cuak sangat dengan kawasan kubur, hingga hari ini. Dan sekarang, aku terbayang kalaulah aku bawa anak saudara aku si A ni ke kawasan itu lagi, aku nak tinggalkan dia di kawasan kubur yang sama aku pernah ditinggalkan.


Biar dia jadi berani sikit!





Lagu yang sangat indah...




~Sorry Sorry Sorry Sorry
Naega naega naega meonjeo
Nege nege nege ppajyeo
Ppajyeo ppajyeo beoryeo baby
Shawty Shawty Shawty Shawty
Nuni busyeo busyeo busyeo
Sumi makhyeo makhyeo makhyeo
Naega michyeo michyeo baby~




Pastikan kamu dengar yang akustik!



dan selamat berjaya pada calon-calon SPM yang bakal berdepan keputusan anda esok.




Saengil Chuka Ham Ni Da my " Pinku Jelly" Kim Tae Yeon...

Nanti bawa SNSD ikut SuJu datang buat konsert di Malaysia ya?

Aku tunggu.

Stay sweet, stay cute, stay beautiful as you are...

Dan owh, kamu suka kaler light blue dan purple blue kan? 



(kalau rebound macam TY ni, maybe aku akan consider untuk cari rebound girl... joke!)

Tadi aku terjumpa kawan lama, kawan sekolah rendah di facebook. Lelaki. Lama sungguh tak dengar cerita kawan aku sorang ni. Last sekali aku lost contact dengan dia masa form4 ke form 5, aku pun dah lupa. Sebab masa itu cuti, jadi sedang pusing-pusing KB, terjumpa dia dengan teman istimewa dia (ada sebab aku panggil teman istimewa, bukan awek, nanti aku jelaskan!) dia dekat Pizza Hut. Dari situ kami borak-borak punya borak hinggalah terbuka cerita lama masa kami masih di sekolah menengah.

Kawan aku ni jenis yang setia sungguh. Setia yang aku anggap kadang-kadang macam makan diri. Awek dia yang sebelum itu memang cantik, aku tak nafikan. Aku bagi 8.5 bintang per 10. Memang lawa. Tapi sayang dia jenis yang tak puas dengan satu lelaki. Kawan aku ni pulak jenis yang menurut saja apa kehendak awek dia. Bukanlah nak kata dia tak ada pendirian, tapi kalau sampai dah terkantoi depan mata awek sendiri lepak dengan lelaki lain, berduaan, at least mintaklah penjelasan duduk perkara yang sebenar ye tak? Ini tak, dia boleh pulak sempoi-sempoi cakap "Maybe kawan baik dia kot..." Kawan baik lah sangat baiiii! Tapi apa nak buat, sebagai kawan, aku dan kawan-kawan lain yang bersimpati mampu takat bagi nasihat sajalah.

Alhamdulillah, tak lama lepas tu diorang gaduh besar then break up. Setakat yang aku dengar jauh-jauh, perempuan tu yang tinggalkan dia. Sebab apa, entahlah. Aku pun tak berapa nak sure. Tapi yang menarik perhatian aku ialah waktu tengah berduka lara tu, kawan aku yang sorang ni pernah berkata sesuatu yang buat aku sangat-sangat respect dengan dia... Masa tu aku, kawan aku ni (senang cerita, aku bubuh nama R, dan kawan aku sorang lagi, M tengah kononnya berdiskusi pasal hal diorang clash tu).

Aku : Weyh, lepak ah bro. Aku tau memang perit sket bila benda macam ni jadi. Tapi relax ah, maaf cakap beb, awek kau bukan gadis baik pun.

R : Aku tau. Dan aku sedar pun korang memang tau perangai sebenar dia. Tapi tulah, aku harap aku dapat dibagi peluang untuk 'betul'kan dia. Sebelum jadi apa-apa, aku tau lepas ni dia akan makin teruk. Haih, tak sangka sampai sini je peluang aku.

M : Alahai, lepak ah. Sekarang ni kau cari perempuan lain, kau mainkan dia pulak. Alah, kira macam chain reaction. Kau kena main, kau mainkan orang lain. Fair lah tu, collateral damage!

Aku terkaget sekejap dengan cadangan kawan aku yang sorang lagi. Tak tahulah samada dia serius atau main-main tapi aku berminat nak dengar reaction si R ni, so aku diam.

R : Bro, walaupun aku 'sakit' macam mana pun kena tinggal, aku takkan mainkan hati perempuan lain beb. Aku takkan cari rebound girl semata-mata nak sedapkan hati aku. Hati dia macam mana? Hati bakal perempuan yang aku bakal sayang betul-betul macam mana? Lagi satu, sampai bila chain reaction ni nak habis kalau bukan aku yang stop? Maaf beb, aku tak rasa aku patut buat macam tu. Nanti tak ada penghujung. Dan kau tahulah, perempuan ni kalau dia nak balas dendam, 10 kali ganda lagi dahsyat dia boleh buat kau tau.

Aku : ........... (terdiam! terus aku respect kawan aku sorang ni.)

Sebenarnya perbualan tu panjang lagi tapi aku rasa poin penting yang patut dan wajib aku membebel kat blog ni ialah, jangan cari rebound girl atau rebound guy untuk kau lepaskan dendam kau dengan perempuan atau lelaki lain. Tak ada kesudahan yang gembira pun, except kau seronok kejap, and then what??? Apa kau dapat??? Sebab aku rasa ramai yang mencari rebound guy or girl ni sebab dendam, sebab nak melampiaskan nafsu amarah. Bila dendam tu dah habis, mulalah pening-pening kepala mencari alasan. Sudahnya, tak ada apa yang sudah! Itu masih nasib baik kalau tak jadi apa-apa yang tak patut. Kalau jadi, ter'buat' benda tu ke contohnya? Boleh ke main tarik-tarik balik macam tali layang-layang?

Alhamdulillah, lepas tu kawan aku Si R ni jumpa seorang perempuan yang baik untuk dia. Budak UIA tak salah aku. Senang jaga kata dia. Dan dengar cerita katanya dah ready nak kahwin dah pun. Alhamdulillah. Tuhan Maha Adil. Dihilangkan kekurangan dalam diri kau, ditambah satu kelebihan untuk berhadapan dengan cabaran yang tak putus-putus kat dunia ni, seorang perempuan, gadis yang baik untuk jadi penyedap mata yang halal. Manis pulak tu.

Aku? Rebound girl? Tak lah kot. Kena cari yang 'sungguh-sungguh' kali ini. Tapi kalau kena main lagi, tak tahulah. Tak minta, cuma aku rasa aku dah buang sikit-sikit rasa takut dipermainkan. Kena cuba jugak kan? Doa juga, moga dipertemukan yang tidak sempurna, tapi ikhlas dan jujur menyayangi. Cinta? Itu hak dia. Aku takkan paksa....

Dan oh, sebelum terlupa. Awek tidak sama dengan teman wanita. Teman wanita tidak dengan kekasih. Kekasih tidak sama dengan teman istimewa...



Tempat : Johnny's Restaurant, Queensbay Mall, Penang

Masa : 4.20 petang

Situasi : Janggal, aneh dan senyum kambing.

Pelakon: Aku dan Encik B (Lelaki!)

Aku baru saja selesai satu trip ke career fair yang sedang berjalan di kampus induk USM, penang. 3 walk-in interviews dalam masa 2 jam 45 minit dan aktiviti mencampak sebanyak mungkin resume di booths company yang menjadi target telah dijalankan dengan rancaknya. Biasalah, kalau dah namanya interview, goreng sudah pasti! Bila sudah goreng, tekak pun terasa haus, lapar pun ada. Lalu, kami (Aku labelkan member aku sorang ni sebagai Encik B) terus ke Johnny's Restaurant untuk menjamu selera. Dengan pakaian formal, maklumlah baru lepas interview dan ditemani suasana dingin air-con, aku dan Encik B mengorder apa-apa yang selayaknya untuk dibaham sekadar melepas dahaga dan kelaparan.

Nak dijadikan cerita, Encik B ni telah mengorder dessert yang bernama 'Water Chestnut with Syrup' (lebih kuranglah!) sebagai hidangan tambahan dan lebih berunsur makanan santai. Bentuknya macam ABC dan itu bukanlah sesuatu yang pelik. Tapi yang peliknya, bila dessert tersebut dihantar ke meja kami ia telah dihidangkan dengan 2 sudu! Mulanya aku dan Encik B tak adalah perasan pun benda tu, tapi bila difikirkan senyuman sinis si waiter yang bernama 'Nourul' tu, aku dan Encik B mula rasa lain macam. 

Kenapa? Sebab 2 sudu tu elok disusun macam sudu untuk couple! Damn! Dia ingat aku dan Encik B ni gay ke apa??? Dan yang aku tak boleh blah ialah sambil berlalu pergi, Nourul mengukir senyuman manis ke arah kami sambil berkata' "Please enjoy your dessert Mr and Mrs......." WTF! Okeyh, aku tipu. Dia tak adalah cakap macam tu, tapi seriously cara dia hidang sudu, siap susun apa semua memang nampak dia layan kami macam couple. Nak nak pulak aku dan Encik B pakai formal macam syial, maka nampaklah kami ni macam high-class gay yang datang bercuti kat Penang. Kot....

Lepas dah tak tahan gelak macam kat mamak (jangan tiru aksi ini!), kitorang gi bayar kat kaunter sambil mencari-cari Nourul, tapi tak jumpa. Agaknya dia tengah gelak-gelak tahap guling-guling kat kitchen sambil berkata "What a gay! One ice-cream, one spoon. Aiyoo, soooooo sweet!"(dalam loghat bangla.). Aku tak taulah samada benda ni pernah terjadi pada bloggers atau readers kat luar sana, but surely bila ni berlaku, korang takkan perasan awal-awal. Bila dah start masuk awkward zone, barulah korang rasa macam syial bila ditreat macam orang gay. Damn lagi skali!

Untuk Nourul (kalaulah kau kebetulan ada broadband, pastu kebetulan kau ada blog, pastu kebetulan kau terbuka blog aku), aku nak bagitau dengan jelas dan seikhlas hati pada kau, Encik B dan aku member baik lah baghal! Kalau kami gay, kami takkan masuk restoran tu jalan sebelah-sebelah, instead kitorang akan masuk sambil berpeluk cium, kiss kiss kat pipi dan dengan selambanya buat aksi ranjang atas meja kat situ! Hahaha! Maaf, bahasa agak kasar tapi ini cuma lawak semata-mata. Kalau korang nak imagine sendiri, lantak!

Hadoihhh..... Kelakar betul! Pelik bila memikirkan di zaman sekarang bila 2 lelaki berjalan atau makan bersama, itu sesuatu yang pelik. Sebab kalau tak banyak, mesti sikit dalam kepala hotak akan terselit "Ish, gay ke hapa?" Zaman dulu-dulu, lelaki dan perempuan makan bersama dianggap pelik, tapi sekarang nyata zaman dah berubah. Lepas ni cuba korang yang perempuan pulak try, cuba masuk restoran yg classy sket, dress lawa-lawa pastu bila masuk korang buat act manja-manja antara satu sama lain. Tengok macam mana respons dia. Hehe. Ada bran? Mana tau dapat award 'Best Couple of The Day' ke kan kan kan???

(Amacam? Sweet kan 'gay spoon' ni? :P)


Akhirnya, terbuka juga sedikit masa untuk aku menulis tentang suatu topik yang sudah lama aku ingin tulis, tetapi idea-idea panas aku ter'filter' dengan sendiri bila aku cuba menjaga hati readers yang melepak-lepak di blog ini. Tapi kali ini, aku kena juga tulis sebab ini adalah request dari salah seorang blogger yang sudah banyak inspire aku untuk menulis dan meluahkan pendapat aku di sini. Dan ini link beliau kalau korang pun berminat untuk singgah di blog beliau, Nyamouq.

Ini topik yang direquest oleh saudara Nyamouq "What is your view about the concept of Enggang sama enggang, Pipit sama Pipit"? Kebetulan, tajuk ini kena sekali dengan apa yang aku originally nak tulis kat sini. Tidaklah impressive mana pun, tapi pernahkah korang atau pasangan yang sedang bercouple asyik masyuk terfikir, bila korang sudah kahwin, adakah ianya hanya terhenti setakat di situ? Kahwin. Okey, kahwin. Then??? Macamana dengan family bakal isteri kamu??? Anak pinak dia??? Saudara-mara dia???

Pertama, untuk menjawab soalan Nyamouq, secara jujurnya aku katakan ini adalah pepatah orang tua-tua. Dan bila melibatkan orang tua, mereka selalunya bercakap berdasarkan pengalaman mereka sendiri atau mereka melihat dan memerhati pengalaman orang-orang lain. Aku setuju enggang terbang dengan enggang, dan pipit terbang dengan pipit - tapi BUKAN dalam ertikata ukuran yang melibatkan status, harta, pangkat dan yang sama waktu dengannya. Bukan dari segi itu! Tapi apa yang penting adalah didikan agama, sifat, personaliti dan sikap seseorang atau pasangan itu sendiri. Aku berikan contoh mudah, Ali dan Abu sukakan Limah. Ali dari keluarga sederhana, manakala Abu dari silver spoon family. Limah pula berasal dari keluarga kaya-raya tak hengat. Walaupun kurang berada, Ali rajin orangnya. Tidak seperti Abu yang suka melangsaikan harta mak bapaknya sendiri. Dalam hal ini, bagi aku lebih sesuai untuk mengkategorikan Ali dan Limah sebagai enggang terbang sama enggang. Kerana apa? Ali punya semangat untuk memajukan diri sendiri dan itu sifat yang mulia dari segi agama. Se'khufu', itu konsep dalam Islam yang sebenarnya melindungi hak wanita untuk memilih lelaki yang terbaik dalam hidupnya, atau jika pertimbangan wanita itu mungkin tersalah, hak itu kemudiannya diberi pada Si ayah dan Si datuk.

Tapi malang sekali dalam senario masyarakat hari ini yang memandang material sebagai kayu ukur dalam menilai hati budi. Bila berkereta mewah dan punya kad kredit setebal buku teks, senang saja bagi kita mengatakan "Owh, ini sudah bagus! Banyak kad kredit mesti banyak duit di bank. Bila banyak duit, mesti kerja kuat." Walaupun kedengarana logik, tapi cuba perhatikan di mana kayu ukur sebenar. Semuanya maaf kata, mem'benchmark' perwatakan seseorang itu dengan duit dan kebendaan. Benar, tidak salah untuk wanita atau keluarga memilih lelaki yang berada, malahan ramai pula lelaki yang berada dan baik hati, tetapi janganlah 'berada' itu dijadikan 'plaza tol' untuk menapis dan menilai harga diri seseorang. "It's good if he/she has money, but living with someone who has money and loves you more than he/she loves his/her money, means everything in this world..." 

Dan lagi, percayalah perempuan yang benar-benar mencintai kamu takkan sekali-kali meletakkan not-not 50, 100 atau apa saja nilai sebagai batu penghalang hubungan kamu. Jangan persendakan dan per'murah'kan sesuatu perasaan cinta yang dikurniakan Ilahi semata-mata melihat dalam dimensi kekayaan semata-mata. Lagi pula, siapa yang dapat menjamin harta itu akan kekal? Nikmat sebenar bila kamu hidup bahagia dengan hati yang tenang bersama orang yang menyayangi kamu, bukan punya kereta yang bersusun-susun! Sebesar dan seindah rumah bertingkat-tingkat, bermula dengan sekecil bata. Tepuk dada, pertimbangkan dengan akal dan tanyalah selera! 

Kedua, bila satu pasangan itu melangkah ke alam perkahwinan, aku rasa mereka harus sedar perkahwinan bukan seperti membeli ais-krim Paddle Pop di kedai runcit Ah Keong. Kamu bayar, dapat barang yang kamu nak, kamu blah! Bukan seperti itu, jauh sekali. Perkahwinan digelar satu institusi kerana ia punya sistem yang harus dihormati dan dipertahankan. Aku cukup terpegun dengan drama-drama yang dipaparkan di TV hari ini, kerana si pelakonnya dengan mudahnya berkata, " Aku tak kira. Aku nak dia pinang aku malam ni jugak!" atau dialog seperti "Pedulikan bapak dan mak kau, kau yang nak kahwin. Bukan diorang!"

Aku rasa terpegun bukan kerana apa, tapi kerana dialog itu cukup menghina salah satu ibadah dan institusi yang amat penting dalam agama kita. Walhal, perkahwinan adalah sesuatu hubungan yang aku rasa mengangkat martabat wanita setinggi-tingginya dalam mencipta hubungan antara 2 makhluk, iaitu lelaki dan wanita. Sesuatu perkahwinan itu senantiasa akan melibatkan ayah dan ibu, datuk dan nenek serta sanak saudara suami dan isteri. Sedarlah, banyak hati yang perlu dihormati dan dijaga selain pasangan kamu. Sehingga kini, aku tidak pernah jumpa satu pasangan yang 'meninggalkan' atau neglect keluarga mereka demi cinta kononnya, hidup bahagia tanpa sekelumit rasa bersalah. Pasti ada sesuatu yang tidak kena di kemudian hari. After all, hidup ini bagai roda. Seronok bila di atas, atau seronok bila dimadahkan dengan kata-kata manis orang tersayang. Tapi kata-kata manis itu sampai bila? Umur kamu 40, 50 tahun, kamu yakin kata-kata manis itu masih ada?

InsyaAllah masih ada jika pasangan kamu mampu menjaga hati kedua-dua orang tua kamu. Lelaki atau wanita yang menyayangi dan menghormati mertuanya, percayalah, cintanya dan sayangnya pada kamu takkan lebih kerana kecantikan kamu, dan takkan pula berkurang kerana usia yang memakan diri kamu.

Penulisan aku kali ini sebenarnya kadang-kadang mengagumkan aku sendiri. Kerana aku pun tak tahu samada aku mampu atau tidak. Tapi sekurang-kurangnya kita masih ada peluang untuk mencuba bukan??

p/s: Azima, aku takkan buat review about Interfaith Understanding Dialogue, since Rose dah review kat blog dia. Here's the link- Rose.


daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed