Seharusnya, post ini aku dahulukan dari post 'Antara Siput Babi & Ikan Kelisa', tapi disebabkan aku ini seorang yang jenis mengikut urutan, dan dalam senarai post aku, title itu akan keluar dahulu maka itulah yang terjadi. Aku bukan jenis yang senang berubah dan jarang suka pada perubahan. Melainkan aku pasti perubahan itu adalah yang terbaik.

3 Jun 2010.

Tarikh keramat yang membawa makna yang cukup besar pada aku. Hari itu merupakan hari terakhir peperiksaan. Bukan saja untuk semester akhir, tapi juga untuk seluruh perjuangan aku di Universiti Teknologi PETRONAS. Selepas ini tidak akan ada lagi kekalutan untuk register courses, tak ada lagi kekalutan pergi ke kelas lambat 5-minit, kekalutan untuk menyudahkan FYP development, kekalutan untuk membuat resume, kekalutan untuk pindah barang-barang, semuanya tidak akan ada lagi. Aku akan berpindah juga, pindah ke kampung halaman, for good. Tidak lagi akan kembali ke UTP sebagai pelajar, insyaAllah. Kalau pulang pun, mungkin sebagai seorang yang lain, bukan pelajar.

Kertas terakhir hari itu 'Strategic Management'. 2.30 hingga 5.30 petang. Pukul 12 tengahari aku menikmati makan tengahari. Dalam fikiran waktu itu masih fikirkan ingin buat yang terbaik untuk kertas terakhir. Dan selalunya bila fikiran aku sudah fokus begitu, aku akan jadi sedikit tidak tenteram, jadi gelabah. Itu yang selalu berlaku. Tapi entah kenapa untuk kertas terakhir ini aku jadi sangat... tenang. Langsung tiada kerisauan. Bukanlah over confident, tapi semacam satu perasaan menulis, "Ini adalah yang terakhir untuk kamu. Nikmatinya...."

2.20 petang. Tangan aku sedikit sejuk memikirkan bentuk soalan di hadapan Multi Purpose Hall. Sedang aku berdiri memeriksa kedudukan dalam dewan, seorang Pak Guard penjaga peperiksaan menegur aku.

Pak Guard - PG
Aku - A

PG : Dah sedia dah?

A : InsyaAllah, dah ready pak cik.

PG : Ini paper last kan? 3 Jun? (sambil pandang jam tangan dia)

A : Aah. Untuk saya, paper last di UTP. Ini semester terakhir kat sini. (senyum)

PG : Owh, ya ke? Baguslah. Patutlah nampak macam dah tua. Dah nak kerja.

A : Haha! Ya ke pak cik? Harap-haraplah cepat dapat kerja. Hmm, rasa sedih pulak dah dekat 5 tahun kat sini.

PG : Biasalah. Tak apa, belajar memang macam tu. Takkan selamanya nak duduk satu tempat. Lepas ni kamu dah kerja, datang balik. Tengok-tengok adik kamu. Ramai student yang datang balik, masih kenal dengan kami. Salam apa semua. Pak cik suka pelajar macam tu, hormat orang tua. Tengok-tengok datang bawa BMW, bawa Mercedes, tapi masih hormat pada kami.

A : Itulah, saya pun fikir macam tu. Lepas ni kalau ada masa, mesti saya datang balik UTP. Jumpa kawan-kawan lain. Sayang lagi tempat ni. Datang dulu apa pun tak tahu. Sekarang dah kena ready nak masuk dunia betul. (pak guard tu angguk-angguk)

PG : Baguslah. Kamu sedar tanggungjawab kamu. Dah, ready ready. Dewan nak buka dah. Buat yang terbaik untuk yang terakhir. Pak cik doa kamu berjaya.

A : Ah ya, terima kasih pak cik. (salam)

Lalu aku melangkah bersama Viknesh, Hakim dengan Wei Xuan ke dalam dewan. Sebelum kaki aku benar-benar melangkah menjejak pintu dewan, aku sematkan dalam hati,"Ini adalah yang terakhir." Senyum. "Aku ingin menikmatinya...."

Dan alhamdulillah 3 jam berikutnya berakhir dengan lancar. Semua soalan aku jawab sepenuh hati. Bahkan aku terasa seperti 3 jam itu adalah antara saat-saat termanis di kampus ini. Aku menulis dengan kefahaman, dengan keyakinan. Bukan semata-mata hafalan dari nota-nota seperti yang pernah aku buat dahulu. Alhamdulillah, Tuhan memberi ruang aku menikmati semuanya hingga ke kertas peperiksaan terakhir.

5.10 petang. Aku selesai menjawab. Aku pandang sekeliling, melihat kawan-kawan dan junior-junior masih fokus di meja masing-masing. Senyum lagi.

"Aku takkan merasai semua ini lagi......."

5.40 petang. "All candidates may leave the hall. Thank you for your cooperation." Dengan itu berakhirlah segala. Sebaik melangkah keluar dari dewan ini, aku akan menempuh fasa baru dalam hidup aku. Dunia persaingan. Dunia kerjaya. Sesuatu yang pastinya lebih besar dan lebih sukar menanti di hadapan.

Selamat tinggal UTP. Selamat tinggal semua. Selamat tinggal kenangan.

Ada umur kita berjumpa lagi.




6 ulat gigit daun hijau:

selaama-lamanya budi bahasa tu budaya kite ...;)

jane - yeah. saya seorang yang berbudi bahasa jika tidak memandu.

hehe!

selamat berjaya dimasa hadapan....jgn lupa kat kawan lama2..hehehhe

zetty edryana - terima kasih. InsyaAllah, kawan-kawan lama, baru semua saya tak lupa.

lagipun, saya rasa saya kenal 'seseorang' pun masa saya di UTP.

tak mungkin lupa kot.

:)

refer to d second comment by 'kersani';
abesla lps nh ko bwk kete~~~~~~

Suraya i - haha. macam-macamlah cik sur ni.

hehe!

:)

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed