(BBQ kecil-kecilan... yang makan, besar-besaran!)


Setiap kali ingin menulis post sebegini, mesti aku akan terfikir 2 3 kali akan baik buruknya. Bimbang kalau-kalau memberi persepri negatif pada orang lain tentang diri sendiri. Memanglah kadang-kadang mengelak macam mana pun kalau benda sudah hendak jadi, jadi juga. Tapi tak apalah, baca dan lupa. Tulis dan lupa. Prinsip mudah untuk apa jua penyelesaian walaupun bukan yang mutakhir.

Nak dijadikan cerita, satu hari itu abang aku terasa hendak buat BBQ di rumah. Tak adalah ramai yang datang melainkan kaum keluarga dan sahabat handailah juga adanya. Jadinya disebabkan aku ni bukanlah banyak kerja sangat pun cuti-cuti begini, maka aku pun sampailah awal sedikit dari biasa. Tolong-tolong pasangkan griller, cucuk sate dengan bahan-bahan bbq dan hidupkan api. Tak adalah susah maca sebab anak-anak saudara pun ada orang yang ringan tulang. Jadi lagi 20-30 minit nak maghrib, semua dah settle. Tinggal nak bakar sate dan letak ayam sama daging sama sosej atas api yang membara. Buat BBQ pulak dekat luar rumah yang lapang, cukup syok dengan angin sepoi-sepoi. Layan!

Dalam 30 minit lepas tu, tengah sedap-sedap dok bakar ayam tu tetiba sampailah sebuah Mercedes berplet ehem-ehem, tak payah ceritalah! Aku kaget sekejap sebab aku rasa macam kenal perempuan dalam kereta tu. Dalam dok sibuk-sibuk dengan asap tu, sempatlah jeling sekali dua sebab nak confirm kan betul ke tidak tekaan aku. Hmm, memang sah aku kenal dia. Lama sangat dah tak jumpa, patut aku dah lupa. Walhal, tak pernah terfikir pun akan jumpa dia balik. Jumpa dulu masa aku darjah 1 atau 2, dan dia setahun lebih muda dari aku. Jadinya, bila jumpa balik, lebih baiklah buat-buat senyum tanda kenal sebab rasanya dia pun dah lupa aku macam mana sekarang.

Tengah sedap-sedap layan bakar, tetiba...

"Eh awak, dah ada ayam yang siap masak?" Dia bongkokkan badan sambil pegang pinggan kertas.

"Err, kejap. Sikit lagi. Tadi dah bagi kan?

"Aah. Tapi dah habis. Ramai kat sana."

"Ooo. Tungguhlah kejap. Dah nak masak dah ni." Gugup. Aish!

"Awak ni Pie kan? Ke salah orang?"

"Haha. Aah, betullah tu. Lama gila tak jumpa. Study mana sekarang?"

"Aah la. Masa kecik dulu. Sekarang ni dekat bla bla bla... Amek bla bla bla..."

"Ooo. Dah jadi orang KL lah ni."

Dan lepas tu lamalah pula boraknya. Tapi borak pun bukan berdua. Kami borak sebab orang-orang tua sibuk dok meratah ayam, sate, mee kari sama daging kat atas. Takkan aku nak join sebab aku tukang bakar malam tu. Dia pulak cakap bosan dengar orang tua bersembang. Jadi masing-masing ada sebab nak bercerita. Seronok juga bila dah dekat 13 tahun tak jumpa rupanya ada peluang lagi nak bersembang. Aku memang lost contact langsung, maklumlah sebab masing-masing masih kecik masa tu. Nampak dia pun dah cukup matured sekarang ni. Lainlah dari dulu sebab masa tu baru umur 6 tahun. Sekarang dah 21. Gaya cakap pun dah nak jadi orang-orang town sikit. Haih, terfikir cepat betul masa berlalu.

Tapi malam tu setakat tu sajalah. Kawan, nak expect apa kan?

Yang peliknya semalam masa aku tengah basuh motor, tiba-tiba saja mak aku cakap sesuatu yang buat termenung sekejap. Mak budak perempuan tu tanya aku ni dah terfikir ke nak berumah tangga! Aku nak gelak awalnya sebab aku ingat mak aku main-main, tapi bila melihat keseriusan air muka mak aku, aku tak jadi. Aku tanya balik, ini soalan maut siapa ni?

Tahu apa jawapan dia?

Betul dan memang sah. Mak budak perempuan tu tanya dalam nada serius. Rupanya malam tu masa aku dok sembang-sembang tu, ada mata yang tengah perhati. Aku seriau semacam. Rasa bersalah pulak dok sembang-sembang dengan anak dara orang, mak dia pulak usha je dari jauh. Tapi bila memikirkan soalan itu aku jadi tak tentu arah sekejap. Mak dia tanya pun bukan tanya aku, tanya direct dengan mak aku. Macam betul-betul tengah plan something. Aish, aku baru 22 kot, takkanlah sampai kesitu otak aku nak menerawang. Bukan apa, diorang ni kesnya orang berada. Aku ni orang biasa-biasa. Tapi pertalian tu dekat sebab mak budak perempuan tu adalah mak saudara kakak ipar aku. Dan kalau datang ke kampung, memang dia selalu mintak tolong dengan ayah aku kalau nak jaga kebun ke apa ke.

Hmm, bila fikir-fikir balik rasa bodoh juga fikir benda tak tentu ni. Tapi kerisauan aku ni ada juga asasnya. Dulu pun masa abang dengan kakak ipar aku nak kahwin, mak saudara dia ni kira orang tengahlah juga. Dia jenis yang suka jodohkan kaum kerabat dia dengan sanak saudara. Itulah halnya.

Aku?

Bila bab hal-hal keluarga yang aku jenis tak reti nak menolak. Harap-harap sampai sini sajalah. Jangan ada panjang-panjang lagi. Tak sanggup aku nak bebankan kepala dengan hal-hal macam ni sedangkan hal kerjaya, hal-hal lain banyak lagi aku nak letak atas batu jemala ni. Dan satu hal lagi yang buat aku tak sedap badan ialah bila mak dia tengok aku malam, pandang aku lepas tu senyum-senyum. Mintak ambilkan dia cocktail lah apa semua, aku layan sajalah takkan aku nak tolak kot! Orang tua, kang terasa hati.

Hmm, biarlah. Tengoklah. Sekarang ni nak tulis apa pun aku dah tak tahu. Makin banyak aku tulis risau takut makin banyak pula yang salah.


15 ulat gigit daun hijau:

selamat pengantin baru!!

hahah

aish.. da bau nasi minyak da ni~

salam ziarah.
hahaha.
tu laa.
kadang2 tu segan nak bual dgn laki sebab selalu jadi gosip.

wewit~~~
beb, maybe sbb die tgk jodoh abang n kakak ipar ko jadi..sbb tu kot die tidak melepaskn pluang...berada x berada...kalo ko skolar PET automatic org ingt kte ehem2...

die dok berkenan tu okla...dapat restu tuh...tahnaih kawan!

jangan lupa jemput aku tau..nk kasik adiah big2 punya~

Rafi - Untuk orang lain! Bukan aku. Hehehe...

Lambat lagi lah bro... :)

Khairil Hafizi - Aku pulak bau nasi lemak ayam ameeth!

Hahaha!!

BalqisShafiqa - Hmm, harus setuju. Tetapi berpada-pada.

Kalau hidup selalu memikirkan kata-kata orang lain, sampai bila pun tak akan ada yang memuaskan hati sendiri kan?

:D

Nana - Hahaha! Ini yang buat den lemah semangat buat post macam ni...

Tak ada apalah, betul. Percayalah cakap aku...

budak perempuan tu yg suruh mak dia tanya la..;p

hoh?

Lan Bingka - haha! tak kot.....

Suraya i - heh!

apa lagikk haa..kehkeh

Anip - Tak ada apa bro. Sama saja. Seperti dulu.

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed