Hari ini hari kedua EDX. Secara tentatif, hari ini ada public lecture dari Tun Mahathir di Chancellor Hall. Aku pula berpakaian formal dan duduk macam penunggu di booth, sibuk men'explain' pasal VANET pada budak-budak sekolah yang masih tertanya-tanya apa itu networking, data communication, GSM module, flooding dan macam-macam istilah lain yang membuatkan mereka berkerut dagu dan anak mata.

Tak apalah, aku tak salahkan diorang. Walau penat bercakap, aku seronok sebab aku cuba membuat mereka faham. Dalam erti kata lain, aku cuba bagi analogi paling mudah dalam setiap penerangan aku. Lepas 2 3 kali analogi, dari konsep data transmission dah jadi konsep posmen hantar surat, barulah mereka mengangguk-angguk tanda ada yang sudah 'nampak' apa yang aku cuba sampaikan. Baru rasa puas!

Aku pun tidak faham apalah halnya semua ini dengan formaliti!

Aku perlu pakai pakaian formal, duduk di tengah-tengah manusia yang panas dan cuba untuk menerangkan projek yang aku buat selama 2 semester dalam masa 10 minit. Aku tak kisah pasal masa, tapi aku tidak suka formaliti. Aku lebih suka kalau presentation ini dibuat dengan pakaian biasa, jeans dan t-shirt maksud aku. Kenapa bila perlu present idea, kita perlu jadi orang lain untuk ikut prosedur?

Aku boleh tepati masa, dan aku boleh saja pakai pakaian formal walau tak selesa. Tapi kenapa semua ini tidak boleh dibuat dalam bentuk yang santai. Mungkinlah pada VIP, pakaian formal itu perlu. Tapi pada budak-budak sekolah? Pakaian santai dan tiada 'formaliti' aku rasa lebih memudahkan aku untuk berkomunikasi. Aku rasa lebih relax untuk menyampaikan idea aku dalam keadaan berbual, 2 ways communication, bukannya seperti Honda Asimo yang diprogram button 'start' dan 'stop', bila perlu bercakap dan bila perlu berhenti.

Sebab itu kadang-kadang aku rasa, semua ini hanyalah prosedur. Prosedur untuk memilih projek yang bagus, mesti ada projek yang tidak bagus. Aku tidak marah, itu hukum rimba. Manusia mana yang tidak suka hukum rimba? Tapi satu benda aku tidak tahan, kenapa aku perlu berpakaian formal dan menunggu di sini. Aku tahu projek aku tidaklah sebagus mana, tapi aku bukanlah sebodoh ini untuk duduk menunggu, menunggu dan menunggu berjam-jam sehingga 4 petang.

Tidak adil jika aku katakan semua event semacam ini. Ada event yang bagus. Tapi apalah salahnya jika diberikan sedikit ruang untuk memberikan cadangan untuk hari pertama, mungkin berpakaian formal itu perlu. Tapi untuk hari kedua, rasanya pakaian separa kasual pun cukuplah. Projek aku pun akan dikorbankan, kenapa perlu buat banyak prosedur untuk benda-benda yang akan di left out kan?

Mungkin sedikit emosi, tapi aku menulis ini di booth bersama-sama seorang pelajar master dan dia pun setuju dengan aku. Projek dia tentang digital archieve system for long term access aku rasa pun bukan projek main-main. Tapi dia pun orang biasa seperti aku yang sukakan benda yang santai. Lepas 4 5 minit berborak, terus dia mengatakan rimas dengan prosedur dan formaliti seperti ini. Hendak tinggalkan booth, mesti isi borang. Bila isi borang, aku tanya siapa yang akan jaga booth aku? Diorang pula terkial-kial nak jawab. Nampak apa yang aku nak cakap?

Maknanya formaliti dan sistem yang ada hanya cantik di atas kertas. Semua baik, semua sempurna. Tapi praktikaliti? Gagal teruk! Absolute formality fails absolutely!

Aku tidak kecewa sangat sebab aku tak pernah mengharap sekali pun projek aku ke EDX. Tapi aku bagitahu pada rakan-rakan yang akan, mahu dan bercita-cita untuk ke EDX, bersedialah dengan formaliti yang sangat menyusahkan. Abstract yang aku hantar, hardcopy dan softcopy, sampai sekarang aku tak tahu apa function dia. Sedangkan aku terkejar-kejar menghantar benda tu pada committtee.

Benda-benda kecil yang dipandang remeh, selalunya itulah yang menjadi 'killer' pada sesuatu event. Dan EDX, adalah mangsa terbaru formaliti ini!

p/s: tertanya-tanya apa akan jadi jika Tun Mahathir pakai t-shirt sahaja dan bagi ucapan dengan duduk di kerusi dan berbicara seperti seorang 'biasa'. Aku rasa itu lebih menyelesakan dia.

Kamu tidak fikir begitu?


8 ulat gigit daun hijau:

rasenye tujuan pakai formal ni utk tunjuk nmpk lg ber"kredibiliti" kot, and nampak lagi professional.

org ckp, hny malaysia je yg suke terlalu formal ni..kalo pg tmpt laen, dorg agk rilex gak..

tp ade reasonlah knp kdg2 kne formal mcmni.kn?

wani g g g - hmm, have u ever watched Steve Jobs launching iPod, iPhone or iPad?

dia pakai simple je, just a plain shirt n khakis.

but millions of people buy Apple's devices.

yes, it might be true that formal attire make u look pro. but i think it's the idea that ur proposing that is the main thing.

not the apparel.

:)

Rose - yerp. kadang2 tempat atau event yg tak perlu pun kita 'kena' follow formaliti.

that's what i'm trying to voice out here.

:)

haha. If n only if Tun pakai casual je,sure the public lecture jadi lagi best n rocks!


In western country, formaliti dlm pemakaian x berapan ditekankan sgt,asalkan kerja bagus,semua OK.. :)

msHanum - setuju dengan msHanum.

Kalau kerja bagus dan brilliant, formaliti minima pun dah cukup...

:D

Steve Jobs wears a plain shirt and khakis. But Steve Jobs is a CEO. To the rest of the Apple fanclub, even if he turns up in a singlet and shorts they'd hang on to his every word, breathlessly.

But hicks like us, who haven't made it big in anything yet? Everybody will write you off as a useless schmuck whose two-bit opinion isn't worth a damn.

So wani g g g does have a point: you wear formals to make a killer first impression.

On the other hand, some of EDX's practices do seem pretty questionable. Really felt bad for you guys out there in CH, sweating it out for a shot at their medals!

well yeah, what i'm trying to say is that we're not even that great level of CEO presentation, but yet very very much of procedures...

All the waiting calls,deferred and unsent emails, miscommunication between the committee members, lack of appreciation for the participants are parts of formality.

do i need to say more?

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed