Apa yang terjadi beberapa hari lepas sedikit memeranjatkan aku. Aku tidak pasti samada kamu terbaca atau tidak cerita di the Star kisah budak umur 20-an membelasah girlfriend dia. Mengikut fakta kes, budak lelaki tu semacam high bila tengah bercakap dan meminta nak pinjam duit dari girlfriend dia. Bila tak dibagi, budak lelaki ni 'bercakap' menggunakan tangan dan mulut. Tak pasal pasal jadi kes polis!

Tapi bukan kes penderaan (?) itu yang aku nak menulisl kali ni, tapi tak terasa sangat bodoh ke untuk sayang sampai ke tahap itu? Lagikan yang dah kahwin pun belum tentu layak dan ada hak untuk memukul isteri, inikan pula yang 'lautan api sanggup kurenangi'? Retorik!

Aku bercakap ini kerana aku tahu aku jenis yang pemarah. Betul, aku tak tipu. Dan sifat marah ni sebenarnya api. Api takkan wujud kalau tak ada bahan bakar. Betul? Dan dalam kes ini, bahan bakarnya mungkin kerana lelaki itu sudah 'kena' atau memang perempuan itu yang bermulut celupar.

Arwah ayah aku berkahwin dengan mak aku lebih 40 tahun, sekalipun mak aku tak penah kena 'tangan'. Kenapa? Ini aku belajar dari perbualan orang-orang tua, sebab aku suka belajar dari perbualan mereka.

"Bila lelaki tengah penat atau marah, jangan ambil kesempatan itu untuk membebel, merungut dan berlebih-lebihan bila bercakap. Biar dia minum air dulu, duduk dan nampak macam sudah tenang, baru start!"

Aku tergelak juga dengan petua mak aku ni. Sebenarnya petua ini selalunya dia bagi pada makcik-makcik yang selalu datang bertandang ke rumah. Tapi betullah, kata-kata orang tua selalunya memang membuatkan aku terfikir akan kebenarannya.

Api memang takkan menang dengan api. Sudah lumrahnya begitu.

Sebab itu aku perhatikan bila arwah ayah aku balik dari kebun ke, dia tengah berpeluh-peleuh kepenatan, mak aku takkan sekali-sekali sebut pasal duit, pasal garam gula, pasal itu ini. Dia letak air teh, lepas tu dia jalan. Dia bagi can arwah ayah aku untuk duduk dan tenang-tenang sikit. Hatta, masa tengah makan pun mak aku takkan sentuh pasal benda-benda yang merumitkan kepala.

Haa, bila sudah kena rokok sebatang, nampak arwah ayah aku sudah tenang sikit baru dia masuk 'line'. Time tu walaupun penat, tapi sekurangnya dia tak terbeban sangat. Baru boleh dibawa berbincang. Nak bangkitkan isu-isu keselamatan negara pun tak apa. Kalau pun dia tak nak berfikir sangat akan hal-hal remeh temeh, sekurangnya dia rasa dia patut berterima kasih ada orang melayan makan dan minumnya.





Aku kagum! Jauh sekali pemikiran seorang orang tua. Dia bukan baca tips-tips ini dari mana-mana buku, Google jauh sekali sebab mak aku tengok laptop pun dia takut nak tekan. Tapi ini dari pengalaman dan pesanan orang dulu-dulu. Dan sampai akhir hayatnya, arwah tak pernah memukul mak aku walau sekali. Marah dan bermasam muka tu biasalah, tapi bila mak aku diam, arwah ayah aku pula yang gelabah.

Nampak?

Bagi aku, perempuan takkan menang dengan lelaki dengan berkeras. Sebaliknya, gunakan akal yang ada, biar dia fikir sendiri apa akibatnya kalau mengikut sangat nafsu amarah itu. Lama tidak, dia akan sedar juga.

Tiba-tiba aku rasa aku terlalu woman-oriented dalam penulisan kali ini. Baik, aku balancekan balik. Dan untuk lelaki, hak kamu sebagai kekasih atau suami tetap ada dan terjaga sekalipun kamu tidak memukul pasangan kamu. Bahkan, perempuan itu lebih cinta, sayang dan hormat pada lelaki yang lebih cepat refleks neuronnya dari tangannya. Bersabarlah selagi termampu, tapi tidak pula sampai digelar dayus.

Tapi aku tidak rasa perempuan hari ini harus dididik dengan pukulan. Kita bukan lagi hidup di zaman budak-budak sekolah hingga darjah 3 atau 4. Jadi, dengan ilmu yang ada, seharusnya kita mencari sesuatu jalan penyelesaian pada konflik yang lebih humane, lebih bijak dan lebih penting, penyelesaian itu merapatkan lagi sesuatu hubungan. Bukan menghancurkan.

Ahhh, aku sudah membebel banyak. Lain kali lah ya!



14 ulat gigit daun hijau:

Wah,it's a good advice..thanks!Ehmm,lepas ni kena praktik kan la pulak... ;)

nice la..tpi mmg btol pun ni:)

yerp.sound fair disitu :)
anyway, perempuan pun mane suke kalo kene dipukul ke ape.lagi memberontak ade la kot.gune akal and kata-kata nasihat.insyaallah buley :)

sekras mane pon pompuan,dia tetap akan selamanya pompuan..kekerasan xpernah mejamin sebuah penyelesaian yg maksimal dan berkesan..selalu dengar kawan2 laki ckp,semarah mane pon laki,bila pompuan tu,diam,sabar,tak melawan atau tak hangin sama2,laki pon yg nk marah xjadi nk marah.. am i ryte mr firdaus?

nampaknya saya terpaksa bersetuju dengan kata-kata mak awak tu...

ada benarnya!

Nice sharing beb!!

aku setuju giler dgn ur point..based on experinces! same goes to my parents..mcm tuh jugak..but..now days, generation Y is getting "weird".. pkul gf lar..nk puaskan nafsu..biler dpt anak, gelabah..sygkan anak..tp.tkot..den buang..haih..mcm2..

msHanum - yeah, if it helps in any ways, then you're much welcome...

:)

BlueSpecky - :) kan?

Farhah - kekerasan untuk menyelesaikan konflik?

mungkin berkesan hanya dalam 1 per 10 keadaan...

Mas - yerp! totally...

Cik Norfa - kata-kata orang tua kalau pun tak 100% betul, mesti ada hikmah di sebalik apa yang nak diutarakan..

:D

Fauzan - kalau ada sedikit kesedaran, kiranya itu tanda kita masih part of the society...

menyumbang dalam apa yg termampu.

mewujudkan sebuah keluarga bahagia dan aman damai pun satu cara ke arah itu bukan?

:)

gud example di situh!!

Rafi - tenkiu!

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed