"Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat."

Aku setuju sungguh dengan ini. Tiada apa yang salah dan tiada sebarang keraguan walau sedikit pun. Itu secara apa yang tercatit dan secara teorinya.

Praktikaliti?

Masih satu persoalan besar. Kerana norma masyarakat kita hari ini senang benar untuk menghukum. Masyarakat lebih senang menghukum dari mempertimbang, atau memaafkan. Sejuta kebaikan yang dilakukan selama seratus tahun bisa hilang dengan satu kesilapan yang bisa dilakukan untuk cuma satu minit.

Apa kita menyangka orang yang baik itu akan kekal baik setiap saat dan ketika? Maksum dan sempurna hingga tiada langsung cacat cela? Maaf, cuma manusia agung yang satu itu saja yang maksum, sempurna dan tiada cacat cela. Dan kerana ronak dunia hari ini, aku tidak rasa kamu akan jumpa lagi manusia yang seperti itu.

Samalah juga halnya bila manusia yang jahat. Jahat untuk selama masakah dia? Hinggakan tiada ruang langsung untuk dimaafkan, atau sekurangnya memberi sedikit ruang untuk dia bernafas, melihat kembali 1 minit ke belakang dan memperbetulkan diri. Tapi tidak begitu norma kita hari ini. Masyarakat kita suka pada 'comformity' dan sifat ortodoks, bila seorang kata itu salah, 60% dari hati kita sudah menghukum dia ini bukan orang baik. Itu bukan satu bentuk hukuman?

Walhal sumber itu belum benar-benar terbukti. Hukum Malaysia, seseorang itu tidak bersalah selagi tidak dibuktikan bersalah. Tapi benarkah begitu dalam keadaan kita hari ini? Penat cuba menutup kebenaran, jalan mudah, fikir satu jalan lain agar kita lupa. 'Justice delayed is justice denied brother', ingat tu!

Penagih dadah yang cuba kembali dan memohon agar kita menarik mereka dari terus terjerumus, pernah kita bagi peluang?

Mualaf yang memohon sedikit sumbangan dalam perjuangan mereka untuk teruk mengucup Islam, berapa ramai yang benar-benar kita bagi peluang?

Pelajar-pelajar yang kurang cemerlang dalam akademik, tanpa dilihat usaha lipat ganda dalam penglibatan sosial, berapa ramai yang dimaafkan? Dan diberi peluang?

Sahabat yang sudah kenal bertahun, sedikit silap terus dihukum?

Banyak lagi!

Tapi hakikatnya begitulah. Bila sesuati idealogi sudah disalah tafsir menjadi budaya, minda-minda yang sempit lebih mengatasi akal yang waras. Pada satu saat, aku pun rasa apa yang aku tulis ini tak ada kesan.

Sesuatu hubungan itu terbina begitu juga. Sudah pernah aku mengatakan ini sebelum ini, " Lebih baik tersalah ampun dari tersalah menghukum". Maksudnya, bila seseorang itu melakukan kesalahan, letaklah pengampunan terlebih dahulu sebelum hukuman. Sekalipun mungkin kesalahan itu benar-benar dilakukan, tidakkah sifat mengampunkan itu menginsafkan diri si pesalah itu? Dan kalau benar kesalahan itu tidak dilakukan, bukankah pengampunan itu 'hukuman' yang terbaik?

Bagaimana halnya andai hukuman diletakkan di hadapan pengampunan? Judgemental, sudah pasti! Biarpun butir bicara belum terluah. Kalau kesalahan itu benar-benar dilakukan, maka hukuman itu pilihan yang baik. Tapi bagaimana kalau kesalahan itu sama sekali tidak pernah dilakukan? Adilkah dihukum sebelum diperdengarkan?

Lelaki dan perempuan, sama sahaja. Tiada yang terlepas dari masalah dan kesalahan. Jadi jangan terlalu cepat menghukum. Kalau sesuatu rasa sayang dan cinta itu mampu dibina dari sebuah persahabatan, dibaja hingga bertahun-tahun, tidakkah terasa amat berharga rasa itu untuk dibunuh dengan satu kesalahan?

Besar atau kecil kesalahan itu, siapalah kita untuk menghukum? Berilah peluang. Selagi termampu. Dan jangan sangka pengorbanan kamu itu sia-sia sekalipun kamu dikecewakan lagi, kerana Yang Maha Berkuasa di atas menyayangi sesiapa jua yang memaafkan.

Cerita kamu mungkin tidak semua orang dengar. Tapi kemaafan kamu pasti akan didengari juga suatu saat nanti.


9 ulat gigit daun hijau:

likes this post! :)

maksum hanya untuk nabi Muhammad..

tolong la percaya pada manusia biasa.. yang selalu membuat silap..

people change.evryone shud hv 2nd chance ;)

Farhah - thanks! :D

Khairil Hafizi - yerp. couldn't agree more with u bro.

.orked - yeah. but it's always easier said than done...

right?

Hm, ye mmg, kte mmg kena maafkan org yg buat salah tu, tp bukan senang nk lupakan mcm tu je..

wani - yerp. susah. tapi apa kata benda yang susah kita cuba?

kalau selamanya kita menganggap ia susah, ia akan jadi senang? tak kan?

:)

Anda menyelesaikan beberapa poin di sana. Saya melakukan pencarian dengan tema dan menemukan sebagian besar orang akan memiliki pendapat yang sama dengan blog Anda.

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed