Semalam yang dingin. Mungkin kerana terlebih tidur petang dan aktiviti yang malam yang padat, mata susah sekali hendak lelap. Penat berbaring tapi masih terkebil-kebil memandang siling, "Ah, tak boleh jadi." Lalu aku keluar melepak di tangga melihat malam yang sejuk. Tak ada banyak bintang pun. Tidaklah indah tetapi cukup untuk menyejukkan jiwa yang sedikit kusut. Fikiran cuba menghuraikan persoalan satu demi satu, tapi kondisi badan langsung tidak membenarkan. Aku letih, luar dan dalam.

Mencari teman bercakap pun, dia sudah tidur. 3.55 pagi. Takkanlah aku nak kejutkan dia semata-mata aku tak bolek tidur?

Jadinya aku kembali ke bilik. Membelek-belek CD filem-filem yang pernah aku burn lama dulu. Jari aku terhenti pada satu CD. Tersenyum. Kenapa terasa ingin menonton filem ini sangat-sangat pada saat ini? Ada memori yang berkisar pada filem ini. Masih ada sejarah yang tertinggal. Sejarah yang tak pernah padam dari kotak ingatan. Sebuah peristiwa yang masih segar berlegar di tubir mata.

"Taiyou No Uta." Lagu Matahari. Itu nama filemnya.

Sebuah filem sedih tentang seorang gadis lembut, Kaoru Amane yang mempunyai penyakit XP. Dia tidak boleh terkena cahaya matahari. Maknanya, hidupnya hanya bergantung pada kehidupan malam. Kalaupun dia tidak tidur di waktu siang, dia hanya mampu menatap dunia hanya melalui cermin jendela. Itupun langsir menutup seluruh biliknya dan dia hanya membiarkan sedikit cahaya masuk, untuk merasakan kewujudan cahaya sebelum dia pergi. Tapi persahabatan dan cinta mengubah semua itu.

Fujishiro Koji, lelaki yang telah kehilangan azam untuk berjaya, mengubah persepsi hidup Kaoru. Dengan hanya kurang 10 jam waktu malam yang ada, Fujishiro membawa Kaoru mengenali dunia yang tidak pernah diterokainya. Dunia yang tidak pernah sekali pun diimpikan gadis yang tidak pernah menjejak tanah di waktu siang tanpa memakai topeng seperti angkasawan. Kaoru dibawa ke pantai, pekan yang penuh dengan cahaya dan akhirnya ke satu tempat di mana Kaoru akhirnya berjaya menemui 'kehidupannya', di jalanan.

Di jalanan, dia bermain gitar dengan hati. Fujishiro menjadi peminat pertamanya. Hinggalah beratus orang yang lalu lalang di situ sanggup berdiri mendengar lagu yang dimainkan Kaoru. Lagunya bukan untuk duit. Lagunya bukan jua mencari populariti. Lagunya dari hati tulus sucinya. Dia hanya mahu meluahkan rasa hidupnya sebelum dia pergi, kerana dia tahu masanya semakin hampir. Sakitnya semakin tidak tertanggung untuk ditahan. Bila kebahagiaan mula menjelma, sinar hitam semakin dekat menyinari matahari pagi.

Dan sewaktu saat-saatnya hampir tiba, Kaoru membuat satu permintaan pada Fujishiro dan keluarganya. Dia ingin ke pantai dan melihat Fujishiro bermain papan luncur di pantai pada waktu siang. Dengan separuh hati, permintaan itu ditunaikan. Kaoru terpaksa berkerusi roda dan berpakaian seperti angkasawan. Dan tidak lama selepas itu Kaoru tidak lagi bangun bersama matahari yang terbenam. Dia tidak lagi bangun selamanya. Hanya sekadar lagunya yang tersimpan kemas di dalam sebuah album bernama Goodbye Days. Selamat Tinggal Siang.

Aku harus akui filem ini meruntun jiwa aku untuk selama ia berlangsung. Tidak sekalipun angin malam yang menyapa bahu mengubah anak mata dari terus merenung skrin. Sebenarnya aku tersentuh dengan keberanian Kaoru terus memberi sinar pada Fujishiro, walaupun dirinya sendiri tiada lagi harapan untuk dikejar. Hari esok yang tidak lagi menjamin apa-apa. Dan Fujishiro? Bagi aku, dia sudah cukup sempurna untuk 1% dari kebahagiaan sementara yang pernah dikecapi Kaoru. Cinta? Ini lebih bermakna dari cinta. Cinta yang dimulai dengan pengorbanan dan berakhir dengan pengorbanan.

Aku tidak tahu samada aku mampu menjadi seperti Fujishiro yang mampu bersama kamu hanya pada waktu malam.

Aku tidak tahu samada aku mampu menjadi seperti Fujishiro yang menolak kerusi beroda Kaoru untuk membawanya melihat pantai pada hari siang.

Aku tidak tahu samada aku mampu menjadi seperti Fujishiro yang mampu bersama kamu menempuhi hari-hari yang sukar dalam hidup kamu.

Aku tidak tahu samada aku mampu menjadi seperti Fujishiro yang terus mengenang Kaoru dai lagunya walau bertahun sudah berlalu.

Dan sepanjang filem ini, hanya kamu yang aku fikirkan. Mungkin Matahari Malam tidak bersinar seperi matahari siang, tapi ia juga punya kebahagiaan sendiri. Cuma aku dan kamu perlu melihat itu. Jarak kita jauh, tapi aku percaya kamu dekat di sini, di dada di sebelah jantung. Tidak perlu aku menyatakan sayang berjuta-jutaan kali kerana kamu sudah tahu, dan kamu sudah merasainya.

Tanamlah jujur, semaikanlah setia, dan bajailah percaya pada aku. Aku akan datang membawa cinta aku untuk kamu.

ZER, Kamu..... Matahari Siang dan Malam aku. Sama seperti Kaoru untuk Fujishiro.




4 ulat gigit daun hijau:

ada movie dia erk? kewl...

salam ziarah.

cerita ni sedih.
kenali cinta pada waktu malam.

mesti romantikkan?
balqis suka cerita macam ni.

Dandelinoid - yeah. a must-watch-movie. memang lain dari yang lain.

BalqisShafiqa - salam. hmm, sedih, memang sedih.

tapi ia memberi inspirasi untuk tidak mudah putus asa dalam hidup.

kalau hidup untuk sehari pun, nikmatinya.

:)

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed