People Change for Good?

Senang berkata. Tapi tak ramai yang mampu buat. Usahlah cerita benda besar-besar kalau benda depan mata tidak mampu dihadapi.

Bila jumpa nak mengelak, atau bagi satu senyuman nipis. Aku berubah sebab dia. Habis yang kau kata dulu apa cer brader?

Kita senang menuding jari. Senang berbicara bila guna akal yang sekelumit. Melepas berdentam-dentum. Mengharapkan orang lain berubah. Tapi bila kena batang hidung sendiri, tak sampai habis ayat dah tak nampak muka. Sesungguhnya aku tidak kisah sangat bila hal yang sama terjadi pada orang yang aku tidak tahu asal usul.

Tetapi bila jadi pada orang sekeliling aku, orang yang aku kenal perasaannya aku tak mampu nak tipu. Ingat tak penat ke nak tipu diri sendiri? Penat wey!

Tapi itulah, selalunya bila buat post macam ni orang akan kata emosional. Jiwang. Tak ada life. Tak apalah. Aku nak tengok juga orang yang ada life hidup macam mana. Takkanlah dalam setahun hujan tak turun setitik? Ada juga hari nak sangat main futsal, tapi hujan kaw-kaw. Ada juga hari tak ada rasa langsung nak main futsal, tapi cuaca cerah, awan tutup matahari memang perfect nak turun court. Kan?

People Change for Good?

Ya, kalau kena cara. Kalau kena cara tak 'meninggalkan' apa yang patut untuk kejar benda tak perlu. Memang tak perlu, tapi senang rasa perlu sebab orang lain punya benda yang sama. Kita gelak sama-sama dulu, sekarang macam dah ada tak makna.

Tak penat ke hidup mengejar brader?

Cuba lah berhenti sekejap. Tengok-tengok kat mana rumput dipijak. Tengok-tengok benda yang dah makin nak hilang. Bukan apa, takut nanti bila jatuh orang lain lalu sebelah tak jeling semata pun dengan kita. Ludah tu tidaklah, tapi bimbang orang pun buat-buat lupa dengan kita. Apa rasa?

Kalau kau rasa benda itu perlu, maaflah aku kata tak. Kau patut dapat lagi bagus, cuma masanya bukan sekarang. Sekarang semuanya manis. Percayalah cakap aku. Semua manis, semua bermadu. Yang pahitnya kemudian. Aku tak suruh kau jadi pengecut jangan ambil peluang kalau ada, cuma cara macam ni tak kena.

Ada sebab orang tua-tua kata hidung tak mancung pipi tersorong-sorong....

Sendiri fikirlah bai. Lagipun benda bukannya lama dah lepas ni. Kalau jumpa, jumpalah. Kalau tak, kenang daku dalam doa mu sajalah jawabnya.

Tapi sebab dulu kita pernah sekali, dua kali dan tiga kali. Jadi buruk luar macam mana pun, dalam aku tahu kau macam mana. Belum tentu yang senyum dengan kau sekarang akan senyum macam senyum yang kau 'selalu' buat?

Wayang bai, wayang.

Kalau nak jadi pelakon, biar kita sama-sama buat skrip. Nanti kau faham maksud aku. Jangan kata sampai jinjang pelamin, sampai anak cucu pun minta-minta Tuhan yang Maha Berkuasa bagi bahagia....

6 ulat gigit daun hijau:

kdg2 people jgk change jadi not good..

saudara, saya faham yang atas.
isi yang bawah tu kurang faham.

post begini bukan jiwang atau emo tetapi itu sekadar memberitahu.
kalau ada yang tak suka, biar.

dalam hidup saya banyak kali hujan turun dalam setahun.

tak payah jadi murahan..tu je.
kalau dah 2-3 kali cuba tak dapat, lepaskan je..
gi main futsal lagi best brader..;)

ella - yeah. sebenarnya, memang itu pun.

BalqisShafiqa - ada cerita. tak apalah, sekurangnya ada orang cuba faham...

Lan - kan? simple je hidup. tak pening-pening.

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed