Semalam, sambil berborak-borak dengan kawan aku di YM, dia terbuka satu kisah lucu tentang abang dia. Awalnya, kisah abang dia ni tentang dia nak kahwin lagi sebulan, tapi mungkin disebabkan kepala dia tengah sarat berfikir tentang kahwin, kerja pun dia pun kadang-kala jadi macam-macam hal. Owh, sebelum terlupa abang kawan aku ni kerja reporter, wartawan untuk satu tabloid kat Malaysia ni.

Satu hari tu, dia dapat call dari boss dia.

"Jemi, esok Tun M ada buat conference kat bangunan bla bla bla. Rudi tak dapat nak pegi sebab dia ambil cuti sakit 2 hari. Kau cover cerita tu."

"Hmm, boleh boss. Pukul berapa?"

"Event tu dari pagi sampai petang. Lunch pun dia sediakan sekali. Lepas lunch tu baru ada session untuk press buat liputan."

"Okey."

"Kalau press conference tu dibuat tak formal, macam mana pun kau mesti dapat lines dari Tun. Okey?"

"Okey boss."

Maka, balik kerja petang tu sibuklah abang kawan aku ni pilih baju yang lawa-lawa sikit untuk esoknya memikirkan yang esok dia nak pegi interview bekas perdana menteri Malaysia. Bukan senang weyh nak dapat peluang macam ni. Selalunya pegi interview yang cikai-cikai saja, tapi kali ni peluang terhidang nak bercakap live dengan Tun. Dapat tanya soalan direct pulak tu.

Pagi esoknya, si Jemi ni bangun awal sikitlah dari biasa. Konon takut terlepas sesi event pagi dengan Tun. Pukul 9.00 pagi si Jemy dah tercatuk depan bangunan tu. Masa tu adalah 4 5 orang reporters dari paper lain yang duduk bersidang depan pintu menunggu nak masuk ball room. Dalam hati si Jemi ni memang dah kukuhkan azam, "Walau macam mana ramai reporter lain pun, aku memang nak masuk dekat dengan Tun."

Selepas selesai sesi pagi, semua reporter dijemput untuk makan tengahari. Sebab pagi tadi tak breakfast, memang si Jemi ni kebulur, betul-betul kebulur. Pantang dijemputlah kalau sudah makan free macam ni. Apa lagi, semua makanan dari yang western sampai nothern semua dirembat. Bukan apa, bekalan takut sesi petang jadi lambat. Jadi makan tengahari mesti bantai banyak-banyak, bukan kena bayar pun!

Tengah sedap-sedap makan, tiba-tiba Tun datang ke dining hall para reporter! Suasana yang kelam-kabut dengan reporter yang tengah makan tiba-tiba hingar-bingar sebab semua reporter terus berlari ke arah Tun nak dapat live recording. Bayangkan ada beratus reporter semua berlari dengan pinggan mangkuk menuju ke satu arah. Memang gelabah! Sekejap saja sudut makan tu jadi separuh kosong, sebab masing-masing sibuk pegang tape recorder dan videocam.

Si Jemi ni tengah pegang gelas fresh orange dengan pinggan. Nampak saja semua reporter berlari, dia campak pinggan tu dengan gelas, terus seluk poket ambil tape recorder. Punyalah susah nak menyelit di antara puluhan reporter tu. Tapi si Jemi ni tak nak mengalah. Himpit pun himpitlah, asalkan dapat berita sensasi. Maklumlah kerja reporter memang sentiasa kena dapat isu baru. Apa lagi, tolak punya tolak, asak punya asak akhirnya si Jemi dapat juga hulurkan tangan ke mulut Tun. Masa tu tak fikir apa dah, memang nak soal Tun saja dalam kepala.

Sambil tangan menghulur...

"Tun, apa pandangan Tun tentang isu bla bla bla...?"

Tun pusing saja kepala, alamak, sekali bukan tape recorder yang ada kat tangan si Jemi! Tapi...

SEGELAS AIR FRESH ORANGE YANG SEPARUH PENUH! (sebab dia dah minum tadi!)

Tun terus ambil fresh orange tu dan minum macam biasa.

"Terima kasih."

Gulp! Si Jemi terus mengucap panjang. Tun M minum air lebihan aku?

"Sama-sama." Panik.

Terus si Jemi ni berundur perlahan-lahan takut orang perasan. Beberapa reporter yang lain tercengang-cengang. "Apahal mamat ni hulur air fresh orange dekat Tun?"

Lepas tu, dah confirm muka jadi biru. Macam nak bodek Tun pun ada. Tapi si Jemi ni buat-buat tak tahu saja. Ambil balik dia punya tape recorder yang dia 'rasa' dia dah ambil tadi, baru pegi balik dekat Tun. Dalam pada tu, memang si Jemi ni tersenyum kambing memikirkan macam mana dia boleh terhulur air fresh orange pada Tun dalam keadaan orang lain tengah gelabah nak interview. Memang haru!

Tapi okeylah, sesi interview dengan Tun lepas tu semua berjalan lancar. Kira takde masalah lain. Tapi yang penting, si Jemi sejak perisitiwa tu memang respect habis dengan Tun. Tun tak ada masalah nak berlaku sempoi dengan apa jua keadaan yang datang. Kalau orang lain, entah-entah si Jemi ni dah kena slam free free saja.

Tapi Tun, relax saja minum air tu dan ucap terima kasih. Reporter lain yang tengah interview Tun masa tu pun tersenyum-senyum sebab tak sangka Tun masih cool.

Haih, kalau akulah yang kena macam tu, mau aku lari turun bangunan tu sambil tutup muka. Maluuuu oi!!!!

8 ulat gigit daun hijau:

caya laa Tun M!!
respect habis...

haha..ape daa
kalau masa hulur tu tertumpah kat tun kan susah..

tun mmg cool kan :)

Amoi Kusut - kan? =) macho je!

Lan Bingka - agaklah. memang sadis kalau betul-betul jadi macam tu.

tapi aku rasa Tun relax je.

hehe.

s.u.h.a - yerp! =)

ayahanda mmg cool!
woooohaaaa!


>>___<<


hahahha tp sioot jer stry ni.

Frodo Baggins - hehehe. kan?

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed