Kamu pernah tonton filem 'Invictus', 'Remember The Titans', 'Apollo13', 'Invincible', 'Glory Road' atau 'The Debaters'? Baik, kalau tidak pun kamu mesti pernah tonton 'Titanic', 'Gladiator' atau 'Braveheart' bukan?

Aku suka meneliti filem-filem seperti ini kerana mereka ada satu persamaan. Semuanya adalah filem-filem yang dibikin dari sebuah kisah benar, cuma diolah kembali agar lebih dramatik, lebih melankolik dan punya nilai komersil yang tinggi. Aku tidak peduli sangat tentang wang di sebalik filem-filem ini semua. Itu memang alasan paling loser boleh diberi oleh seorang pengarah Malaysia.

Tapi ada DUA hal yang jelas apa yang boleh kita pelajari dari Hollywood ialah SATU, mereka mempunyai arkib yang benar-benar berfungsi dan boleh menyumbang untuk masyarakat. Setiap peristiwa bersejarah yang berlaku akan direkodkan agar ia menjadi suatu memori yang boleh diingati. Arkib mereka sama sekali jauh berbeza dengan apa yang kita ada sekarang. Arkib mereka punya teknologi dan mereka punya kesungguhan untuk mencari dan memastikan bahan-bahan yang ada dapat dipersembahkan dengan lebih baik pada masa sekarang.

Sebuah buku sejarah akan sentiasa dijaga dan diperbaharui agar bila ia diperlukan, bendanya masih ada.

(Star Wars hasil karya George Lucas ada celebration tersendiri. Ada sesiapa nak celebrate Cicak Man?)


Kerana itulah kita melihat 'Clash of Titans' dan filem-filem yang aku sebutkan di atas dapat dibikin kembali, dan kita pun masih ingat filem-filem lama mereka. Kita pula yang jadi pengkomen lebih-lebih untuk setiap filem-filem yang baru ini.Ini aku rasa kelemahan sistem dan industri perfileman kita yang pertama.

DUA, pengarah filem Melaysia yang benar-benar layak dipanggil pengarah bagi aku hanyalah Mohamad Noor Kadir, Kabir Bhatia, Afdlin Shaukie dan Rashid Sibir. Ahmad Idham separuh separuh. Ada filemnya yang bagus, dan ada filemnya yang gagal pada pengamatan aku. Pengarah yang suka buat cerita mami itu memang langsung aku tak anggap sebagai seorang pengarah. Dia hanya transform apa yang ada dalam kepala otak dia jadikan filem. Lepas itu goyang kaki untuk filem seterusnya.

Cuba perhatikan Jerry Bruckheimer, Michael Bay, Ridley Scott, Spielberg, Peter Jackson, Gore Verbinski, John Woo, Yash Chopra, Karan Johar dan aku pasti readers sekalian lebih kenal dari aku, mereka semua ini punya visi dalam membuat filem. Apa yang pernah aku baca dari penulisan nota John Woo bila dia membikin Red Cliff 1 dan 2, dia mengatakan filem itu adalah paling sukar untuk dibikin dalam hidupnya. Pengkajian tentang sejarah perang antara 3 negara di China itu adalah yang paling unik, paling susah untuk dicari sumbernya dan bagaimana mahu menterjemah di layar perak dalam bentuk yang boleh diterima oleh orang Cina pada masa sekarang.

John Woo membaca lebih dari 3 buah buku sehari semata-mata untuk memahami perjalanan hidup Liu Bei, Guan Yu dan Zhang Fei. Serta kisah pertempuran penuh epik antara mereka bertiga dan Sun Quan. Dan paling penting, watak Zhuge Liang selaku cendekiawan dan genius perang dalam kisah tersebut mahu ditampilkan sebagai elemen terpenting untuk dibanggakan. Bayangkan pengarah besar seperti John Woo harus belajar satu persatu sebelum membikin filem. Sebab itu filem itu aku rasa yang terbaik pernah dihasilkan John Woo selepas Crouching Tiger Hidden Dragon.




Pengarah Malaysia ada usaha sebanyak itu untuk belajar tentang sejarah? Ya, mungkin Afdlin belajar tentang Sumo dalam Sumolah. Tapi itu sajalah. Lagi? Mana lagi usaha pengarah lain? Budget? Bagaimana dengan filem Forrest Gump atau The Day After Tomorrow? Dua filem itu tak ada budget besar pun. Tapi impaknya pada dunia?

Sebab itu aku kata kalau pengarah Malaysia persalahkan budget dan industri filem kita yang kecil, kamu boleh baling selipar!

Baik tak payah cakap kalau tak mahu berusaha untuk jadikan seni sesuatu yang indah untuk dipertontonkan...



2 ulat gigit daun hijau:

setuju dengan kata2 anda..
tak ramai pengarah malaysia buat filem atau drama2 yg di adaptasi dari sejarah lampau kita.

bila laa industri filem kita nak berubah yee?

Liez - hmm, kena ada pengarah-pengarah muda yang betul-betul minat dan faham serta sanggup berusaha.

tak susah pun.

:)

daun hijau

daun hijau

ilustrasi pensil & cinta

Projek ini sudah lama aku rancang, tapi hingga saat ini baru diberikan sedikit kekuatan, ruang dan masa untuk benar-benar merealisasikannya.

Baru saja bermula, InsyaAllah sedikit demi sedikit projek ini akan aku usahakan dan sampai waktunya nanti, akan aku dedahkan secara umum matlamat dan hasil sebenar projek ini pada sahabat, kawan dan rakan-rakan bloggers.

Ianya projek yang ringkas, tapi amat sangat bermakna untuk kersani. Harap kalian sabar menunggu.

kira ulat

ulat rajin

kroni ulat hijau

ulat hijau

tiga

tiga

rendam

rendam

sembang ulat


ShoutMix chat widget

pustaka ulat

FEEDJIT Live Traffic Feed